Apa Itu Ethereum Dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Ethereum adalah salah satu jenis mata uang digital atau cryptocurrency, media pertukaran yang ada secara eksklusif online. Ethereum adalah salah satu cryptocurrency paling populer, dan menempati urutan kedua dalam ukuran total (per Oktober 2021), di belakang Bitcoin, koin yang menjadi identik dengan crypto.

Cryptocurrency telah menciptakan banyak kontroversi, dari mereka yang menyebutnya sebagai sistem pembayaran dunia berikutnya hingga mereka yang melihatnya hanya sebagai gelembung spekulatif. Inilah Ethereum dan cara kerjanya.

Apa itu Ethereum?

Ethereum adalah salah satu dari ribuan cryptocurrency yang bermunculan selama beberapa tahun terakhir. Sebagai gagasan dari 8 co-founder, Ethereum memulai debutnya pada tahun 2015. Cryptocurrency atau platform disebut Ethereum, sedangkan unit individu disebut eter (2 eter, 17 eter, dll.)

Ethereum beroperasi pada jaringan komputer terdesentralisasi, atau buku besar terdistribusi yang disebut blockchain, yang mengelola dan melacak mata uang. Memikirkan blockchain seperti tanda terima yang berjalan dari setiap transaksi yang pernah terjadi dalam cryptocurrency dapat bermanfaat. Komputer dalam jaringan memverifikasi transaksi dan memastikan integritas data.

Jaringan terdesentralisasi ini adalah bagian dari daya tarik Ethereum dan cryptocurrency lainnya. Pengguna dapat menukar uang tanpa perlu perantara pusat seperti bank, dan kurangnya bank sentral berarti mata uang hampir otonom. Ethereum juga memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi hampir secara anonim, bahkan jika transaksi tersebut tersedia untuk umum di blockchain.

Sementara seluruh bidang dirujuk dalam hal mata uang, mungkin lebih berguna untuk menganggap kripto sebagai token yang dapat digunakan untuk tujuan tertentu yang diaktifkan oleh platform Ethereum. Misalnya, mengirim uang atau membeli dan menjual barang adalah fungsi yang diaktifkan oleh koin. Tetapi Ethereum dapat melakukan lebih banyak lagi, dan itu juga dapat menjadi dasar untuk kontrak pintar dan aplikasi lain.

Apa yang Ethereum lakukan?

Ethereum dapat memberi daya pada sejumlah aplikasi yang menawarkan berbagai fungsi:

  • Mata uang: Dengan dompet cryptocurrency, Anda dapat mengirim dan menerima ether atau membayar barang dan jasa, jika mata uang digital diterima sebagai pembayaran. Beberapa platform, seperti Coinbase, bahkan memungkinkan Anda untuk menyimpan koin Anda di dompet digital, sehingga Anda dapat membuatnya kurang terekspos oleh peretas, secara teori.
  • Kontrak pintar: Kontrak pintar adalah sejenis aplikasi tanpa izin yang dijalankan secara otomatis ketika kondisi kontrak telah dipenuhi.
  • Aplikasi digital, atau dapps: Ethereum mendukung aplikasi digital yang memungkinkan pengguna untuk bermain game, berinvestasi, mengirim uang, melacak portofolio investasi, mengikuti media sosial, dan banyak lagi.
  • Token yang tidak dapat dipertukarkan: Token ini dapat didukung oleh Ethereum dan dapat memungkinkan seniman atau orang lain untuk menjual karya seni atau barang lainnya secara langsung kepada pembeli menggunakan kontrak pintar.
  • Keuangan terdesentralisasi: Dengan menggunakan Ethereum, beberapa orang mungkin dapat menghindari kontrol terpusat (pemerintah) atas pergerakan uang atau aset lainnya.

Sekali lagi, mungkin lebih akurat untuk menganggap Ethereum sebagai token yang menggerakkan berbagai aplikasi daripada hanya sebagai mata uang kripto yang memungkinkan pengguna untuk saling mengirim uang.

Dari mana koin Ethereum berasal?

Pada Oktober 2021, ada sekitar 118 juta eter yang ada. Dan sementara koin baru dapat “ditambang”, total penerbitan tahunan terbatas. Itu sangat kontras dengan Bitcoin, di mana maksimum 21 juta koin dapat ditambang dan penerbitan baru menjadi lebih sulit setiap tahun. Dan itu lebih kontras dengan Dogecoin, di mana penerbitannya benar-benar tidak terbatas.

Koin eter dan mata uang kripto lainnya “ditambang” oleh komputer di jaringan. Mereka melakukan perhitungan matematis yang secara efektif membuka koin atau pecahan koin.

Namun, pengaturan itu berubah. Baik blockchain Bitcoin dan Ethereum menggunakan apa yang disebut “bukti kerja” untuk menambang koin baru dan memvalidasi transaksi. Ini adalah proses yang mahal, boros energi, dan memakan waktu yang dapat menyumbat jaringan. Jadi para pemikir di balik Ethereum telah memutuskan untuk mengubah sistem mereka menjadi sistem “bukti kepemilikan”, yang dijuluki Ethereum 2.0.

Sistem baru mempersulit penambang untuk menghasilkan koin baru. Sebaliknya, mereka yang memiliki mata uang pada dasarnya “mempertaruhkan” kepemilikan kripto mereka sendiri dan memvalidasi transaksi. Para pemegang saham bisa kehilangan investasi mereka jika mereka memverifikasi transaksi yang tidak sesuai dengan aturan Ethereum.

Diperkirakan bahwa pergantian serta biaya transaksi yang “dibakar” – dihancurkan selamanya – akan menyebabkan lebih sedikit eter yang ada dan spiral deflasi, menyebabkan crypto melambung.

Apakah Ethereum merupakan investasi yang bagus?

Ethereum telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, jadi mereka yang membeli dan menahan beberapa tahun yang lalu telah melakukannya dengan baik. Tetapi daripada melihat pergerakan harga kemarin dan takut ketinggalan, penting untuk memahami apa yang Anda investasikan. Dan atas dasar ini, mereka yang membeli Ethereum membeli cryptocurrency yang tidak didukung oleh aset keras atau arus kas apa pun. .

Itu mungkin terdengar sepele, tapi itulah perbedaan utama antara saham dan cryptocurrency. Saham adalah kepemilikan fraksional dalam bisnis, jadi kinerjanya dari waktu ke waktu disebabkan oleh kesuksesan bisnis yang berkelanjutan. Jika bisnis menumbuhkan keuntungannya, sahamnya kemungkinan akan mengikuti pertumbuhan itu dari waktu ke waktu. Pemegang saham memiliki kepemilikan sah atas aset dan arus kas bisnis itu.

Satu-satunya hal yang menahan harga adalah optimisme investor lain, yang semuanya berpikir bahwa mereka akan dapat menjual cryptocoin untuk mendapatkan lebih banyak uang nanti kepada orang lain – apa yang disebut “teori bodoh yang lebih besar” tentang investasi. Spekulasi adalah satu-satunya hal yang mendorong Ethereum dan kripto lainnya lebih tinggi.

Untuk alasan ini, antara lain, legenda investasi Warren Buffett tidak akan menyentuh cryptocurrency dan bahkan telah mencatat untuk menyebutnya “racun tikus kuadrat.” Pendekatan Buffett adalah isyarat yang baik tentang nilai abadi yang tersedia dalam cryptocurrency.

Haruskah Anda membeli atau menambang Ethereum?

Jika Anda ingin berspekulasi tentang Ethereum, mudah saja untuk hanya membeli dan memperdagangkan cryptocurrency di platform perdagangan populer seperti Robinhood atau Binance.US. Anda dapat mengakses pasar 24 jam sehari, dan Anda akan memiliki likuiditas yang baik, artinya Anda dapat bertransaksi tanpa banyak menggerakkan harga. Kalkulus keuntungannya juga sederhana: Anda mendapat untung ketika Anda menjual koin lebih dari yang Anda bayarkan.

Jika Anda berpikir untuk menambang Ethereum, Anda harus berpikir seperti pemilik bisnis. Anda harus menginvestasikan sejumlah besar uang di rig penambangan sehingga Anda dapat menghasilkan cryptocurrency dan kemudian Anda harus mengeluarkan listrik yang mahal saat menambangnya.

Anda harus menjalankan angka untuk melihat apakah masuk akal secara finansial bagi Anda untuk melakukan investasi awal dan menjaga operasi Anda tetap berjalan. Artinya, Anda ingin mendapatkan koin yang bernilai lebih dari yang Anda bayarkan untuk menambangnya. Dengan perubahan sistem validasi Ethereum, calon penambang harus yakin bahwa keuntungannya masih ada.

Pada akhirnya, lebih mudah untuk membeli Ethereum daripada menambangnya dan membutuhkan lebih sedikit usaha. Mungkin ada potensi keuntungan dalam penambangan cryptocurrency, tetapi Anda harus melihat apakah jumlahnya berhasil.

Kesimpulan

Spekulan dapat berinvestasi dalam cryptocurrency seperti Ethereum secara langsung, tetapi mereka juga dapat berinvestasi di perusahaan yang mungkin mendapat untung dari pergerakan menuju mata uang digital.

Baik Anda memperdagangkan Ethereum, Bitcoin, atau perusahaan cryptocurrency apa pun, penting untuk memahami risikonya, termasuk potensi kerugian dari seluruh investasi Anda. Investor harus mengambil pendekatan terukur dengan cryptocurrency, mengingat volatilitas dan banyak risikonya. Mereka yang ingin merasakan aksinya tidak boleh berinvestasi lebih dari yang mereka mampu untuk kehilangan.

5/5 - (230 votes)
Share Jika Bermanfaat Ya 🙂

Leave a Comment