Apa Itu Teknologi Blockchain? Bagaimana Cara Kerjanya?

Teknologi Blockchain adalah teknologi yang mendasari cryptocurrency, memungkinkannya untuk eksis sebagai metode yang aman untuk memindahkan dan memvalidasi transaksi dan informasi. Dalam pengertian ini, Anda dapat menganggap blockchain mirip dengan Microsoft Windows  “platform perangkat lunak” di mana berbagai perangkat lunak lain (seperti cryptocurrency) dikembangkan.

Inilah teknologi blockchain, cara kerjanya, dan mengapa begitu populer.

Cara Kerja Teknologi Blockchain

Blockchain adalah aplikasi perangkat lunak yang melacak data dengan menyimpannya dalam blok yang kemudian dirantai bersama secara kronologis. Pikirkan blockchain sebagai tanda terima transaksi atau data yang sedang berjalan yang divalidasi dan disimpan dan dapat dilihat nanti. Teknologi Blockchain dapat mendasari banyak aplikasi yang berbeda, seperti cryptocurrency, kontrak pintar, informasi pelacakan, dan hampir semua proses digital lainnya yang memerlukan pengamatan.

Dalam kasus cryptocurrency, komputer memvalidasi pergerakan uang dari orang ke orang dari waktu ke waktu, meninggalkan catatan permanen yang dapat diakses nanti, seperti tanda terima panjang dari setiap transaksi yang pernah dilakukan. Ketika Bitcoin secara resmi dirilis pada tahun 2009, itu membawa keuntungan dari teknologi blockchain ke kesadaran populer.

Teknologi Blockchain sering terdesentralisasi, artinya kemampuan untuk menulis ke database diberikan ke jaringan komputer, seperti halnya dengan banyak cryptocurrency. Buku besar terdistribusi ini, seperti yang sering disebut, melacak data menggunakan kekuatan berlebihan dari komputer jaringan untuk memvalidasi data. Setiap komputer memiliki akses ke catatan publik ini, dan transaksi baru ditambahkan ke tanda terima atau buku besar setelah diverifikasi oleh komputer jaringan.

Karena proses validasi dan kriptografi yang digunakannya, blockchain sangat aman, menciptakan rekor yang hampir tidak dapat diubah. Tingkat keamanan ini membantu cryptocurrency menjadi aset yang dapat dibeli dan dijual orang.

Bagaimana blockchain berbeda dari database normal?

Basis data blockchain menyimpan data dalam blok, dan ketika sebuah blok diisi dengan data, itu terhubung atau “dirantai” ke blok sebelumnya. Rantai berlanjut tanpa batas, dengan blok informasi yang berurutan ditambahkan ke blok sebelumnya, selama komputer yang mengelola database terus mengoperasikannya. Dan karena blockchain mengumpulkan data dari waktu ke waktu, ini adalah sejarah dari data tersebut dalam urutan di mana data tersebut direkam secara ireversibel di dalam blockchain.

Sebaliknya, database tipikal mungkin hanya berupa tabel, meskipun mungkin tabel yang sangat besar, yang mengatur data menurut atribut tertentu. Basis data tipikal tidak perlu memiliki kronologi dan data yang direkam sebelumnya dapat diubah dalam basis data. Tapi seperti blockchain, database tipikal dapat membatasi siapa yang dapat mengakses, menyimpan, dan mengambil informasi darinya.

Seberapa Transparankah Teknologi blockchain?

Blockchain adalah semua tentang pelacakan pergerakan informasi, dan dengan desain yang sangat, itu dimaksudkan untuk menjadi sangat transparan, setidaknya jika Anda dapat mengakses database blockchain yang menyimpan informasi. Namun, untuk membangun transparansi, Anda memerlukan database aman yang tahan terhadap peretasan. Teknologi Blockchain menyimpan informasi dengan cara yang aman yang juga harus mencatat setiap perubahan yang dibuat pada blockchain tertentu, sehingga ada catatan perubahan.

Blockchain memungkinkan buku besar publik “tanpa izin” untuk dilihat oleh komputer (atau “node”) di jaringan. Dengan bergabung dalam jaringan, Anda (atau siapa pun yang memiliki akses) akan dapat melihat informasi yang telah direkam, meskipun data tersebut mungkin menawarkan anonimitas atau semi-anonimitas. Jadi pengguna dapat melihat semua transaksi dalam blockchain tertentu sepanjang waktu.

Teknologi Blockchain publik vs. blockchain pribadi

Sementara blockchain publik memungkinkan siapa saja untuk mengakses database, blockchain pribadi dapat membatasi akses ke orang atau grup tertentu, mungkin mereka yang berada dalam organisasi yang menggunakan blockchain.

Misalnya, buku besar terdistribusi Bitcoin dapat diverifikasi secara publik, bahkan jika Anda tidak dapat melihat secara langsung siapa yang melakukan transaksi. Anda dapat melacak transaksi dalam cryptocurrency kembali dari waktu ke waktu dan melihat ke mana uang telah pindah dan ke akun mana. (Ini adalah salah satu cara otoritas hukum dapat melacak cryptocurrency ke orang-orang yang mereka curigai menipu petugas pajak.)

Namun, blockchain lain mungkin tetap pribadi atau “diizinkan”, yang berarti bahwa pengguna harus diizinkan untuk memasukkan data atau bertransaksi melalui blockchain. Dalam blockchain ini, pengguna dapat tetap sepenuhnya anonim dan transparansi dibatasi oleh mereka yang mengendalikan database.

Jadi sementara blockchain memungkinkan transparansi dalam desainnya, ada juga pertanyaan tentang siapa yang memiliki kemampuan untuk melihat blockchain, siapa atau apa yang diamati dan siapa yang melakukan pengamatan. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini — dan transparansi blockchain — bergantung pada politik dan kekuasaan.

Mengapa teknologi blockchain begitu populer?

Teknologi Blockchain menjadi populer karena dapat digunakan di berbagai aplikasi, terutama cryptocurrency, dan dapat menawarkan berbagai manfaat:

  • Desentralisasi. Basis data Teknologi blockchain dapat didesentralisasi dan divalidasi oleh komputer jaringan yang diizinkan untuk mengaksesnya. Desentralisasi ini memungkinkan komputer untuk memperbaiki database jika informasi yang bertentangan memasuki blockchain.
  • Ireversibilitas. Blockchain terdesentralisasi memvalidasi informasi dan menghasilkan catatan transaksi yang hampir tidak dapat diubah, misalnya, dalam Bitcoin. Setelah bitcoin dipindahkan dan transaksi telah divalidasi, itu dicatat secara permanen.
  • Keamanan. Blockchain menawarkan keamanan dalam berbagai cara. Misalnya, ireversibilitasnya mengarah pada keamanan untuk transaksi. Dan jika informasi diubah, blockchain mengidentifikasi bahwa itu telah diubah.
  • Ketepatan. Redundansi jaringan terdistribusi berarti transaksi divalidasi berulang kali, membantu menjaga akurasi tetap tinggi di seluruh basis data.
  • Transparansi. Blockchain memungkinkan transaksi dalam cryptocurrency, misalnya, untuk ditampilkan dalam buku besar publik, bahkan jika akun yang memiliki mata uang tertentu tetap anonim atau semi-anonim.
  • Trust-less. Karena cara memvalidasi informasi, Teknologi blockchain dapat dioperasikan tanpa salah satu sisi transaksi mengetahui satu sama lain atau memvalidasi transaksi.
  • Kekokohan. Blockchain dapat mengaktifkan banyak proses dan teknologi yang berbeda.

Teknologi Blockchain juga dapat digunakan untuk smart contract, kontrak yang secara otomatis divalidasi dan dieksekusi ketika persyaratan kontrak dipenuhi, yang merupakan salah satu fitur utama dari cryptocurrency Ethereum.

Bisakah Anda berinvestasi di blockchain?

Tidak mungkin untuk berinvestasi langsung di blockchain, karena itu hanya aplikasi database. Namun, Anda dapat berinvestasi di perusahaan dan organisasi lain yang menggunakan teknologi blockchain.

Salah satu tempat yang paling jelas adalah cryptocurrency, yang telah menjadi pasar panas. Anda pasti ingin benar-benar memahami apa yang Anda beli dan di mana peluang untuk mendapat untung. Jika Anda ingin menempuh rute ini, lihat broker dan bursa terbaik untuk memperdagangkan mata uang kripto.

Anda juga memiliki kemampuan untuk berinvestasi di perusahaan yang menggunakan blockchain dalam bisnis mereka sendiri. Berikut adalah beberapa ETF blockchain teratas, kepemilikan teratas mereka, dan berapa biayanya.

Kesimpulan

Teknologi Blockchain memungkinkan pembuatan dan pengembangan cryptocurrency, tetapi ia memiliki potensi untuk menawarkan lebih banyak dalam hal kemampuannya untuk melacak dan memverifikasi berbagai macam data. Jadi itu bisa menjadi bagian penting dari aplikasi baru yang melacak, mengelola dan mengontrol data, objek fisik, perjanjian hukum, pembayaran, royalti, dan banyak lagi.

5/5 - (301 votes)
Share Jika Bermanfaat Ya 🙂

Leave a Comment