Cryptocurrency Vs Saham: Apa Pilihan Yang Lebih Baik Untuk Anda?

Cryptocurrency telah menggemparkan dunia, terutama selama beberapa tahun terakhir. Nilai total semua mata uang digital ini telah membengkak menjadi sekitar $2 triliun, kata Bloomberg. Dari jumlah tersebut, Bitcoin adalah yang paling populer, bernilai lebih dari $800 miliar, menurut CoinMarketCap.com. Investor telah menyerbu demam emas digital ini, seringkali dengan sedikit pengetahuan dan banyak harapan.

Apresiasi Cryptocurrency yang cepat membuat banyak investor mempertanyakan tempat saham dalam portofolio mereka. Tetapi ada banyak perbedaan antara saham dan cryptocurrency. Yang paling penting adalah bahwa saham adalah kepentingan kepemilikan dalam bisnis (didukung oleh aset dan arus kas perusahaan), sedangkan cryptocurrency dalam banyak kasus tidak didukung oleh apa pun sama sekali.

Jika Anda membeli cryptocurrency, penting untuk memahami apa yang Anda beli dan bagaimana perbandingannya dengan investasi tradisional seperti saham, yang memiliki rekam jejak jangka panjang yang solid.

Haruskah Anda berinvestasi dalam cryptocurrency atau saham?

Setiap investor yang cerdas perlu tahu persis apa yang mereka investasikan. Sangat penting untuk mempertimbangkan risiko dan manfaat investasi, dan apa yang akan mendorong kesuksesan investasi. Jika mereka tidak memiliki informasi semacam ini, mereka tidak dapat membuat perhitungan. Dalam hal ini, ini tidak benar-benar berinvestasi — ini lebih seperti perjudian.

Berikut adalah hal-hal penting yang perlu diketahui investor tentang saham dan cryptocurrency.

Saham

Saham adalah kepemilikan fraksional dalam bisnis. Sangat mudah untuk melupakan hal ini, jika Anda menjadi kewalahan oleh harga saham yang bergoyang — dan potensi keuntungan. Sebagai kepemilikan sah dalam bisnis, saham memberi pemegang saham klaim atas aset dan arus kas bisnis. Ini mendukung investasi Anda dan memberikan dasar untuk penilaiannya.

Mengapa saham naik dan turun: Sebuah harga saham bergerak sebagai investor menilai keberhasilan masa depan perusahaan. Sementara investor mungkin menjadi terlalu optimis tentang saham dalam jangka pendek, harga saham pada akhirnya tergantung pada kemampuan perusahaan untuk menumbuhkan keuntungannya dalam jangka panjang. Artinya, saham naik dalam jangka panjang karena keberhasilan perusahaan yang mendasarinya.

Agar saham menjadi investasi yang sukses, perusahaan yang mendasarinya harus berkinerja baik dari waktu ke waktu. (Berikut adalah panduan langkah demi langkah tentang cara berinvestasi di saham.)

Mata uang kripto

Umumnya, cryptocurrency tidak didukung oleh aset keras (stablecoin khusus menjadi pengecualian), dan itulah kasus untuk koin crypto paling populer seperti Bitcoin dan Ethereum. Cryptocurrency memungkinkan Anda untuk melakukan fungsi tertentu, seperti mengirim uang ke orang lain atau menggunakan kontrak pintar yang secara otomatis dijalankan setelah kondisi tertentu terpenuhi.

Mengapa cryptocurrency naik dan turun: Karena cryptocurrency tidak didukung oleh aset atau arus kas, satu-satunya hal yang menggerakkan harga crypto adalah spekulasi yang didorong oleh sentimen. Saat sentimen berubah, harga berubah — terkadang secara drastis. Jadi cryptocurrency hanya didorong oleh harapan bahwa seseorang akan membelinya lebih banyak di masa depan — apa yang disebut “teori investasi bodoh yang lebih besar.”

Agar cryptocurrency menjadi investasi yang sukses, Anda harus membuat seseorang membelinya dari Anda dengan harga lebih dari yang Anda bayarkan. Artinya, pasar harus lebih optimis tentang hal itu daripada Anda. (Lihat panduan pemula ini untuk berinvestasi dalam cryptocurrency.)

Pro dan kontra berinvestasi dalam cryptocurrency vs. saham

Kelebihan berinvestasi dalam cryptocurrency

  • Kemungkinan lindung nilai terhadap mata uang fiat: Bagi beberapa investor, salah satu daya tarik cryptocurrency terbesar adalah sifatnya yang terdesentralisasi. Itu tidak dikendalikan oleh bank sentral atau pemerintah yang suka mencetak uang dan menghasilkan inflasi dalam mata uang fiat seperti dolar AS atau euro. Cryptocurrency telah disebut “emas digital” oleh beberapa investor yang memegangnya karena mereka pikir itu akan melindungi mereka dari inflasi.
  • Potensi keuntungan besar: Membeli cryptocurrency menciptakan potensi keuntungan besar pada investasi Anda. Beberapa cryptocurrency telah melihat harganya meroket sejak pertama kali diperkenalkan. Keuntungan ini adalah alasan utama orang tertarik pada cryptocurrency, tetapi potensi apresiasi harga datang dengan risiko yang signifikan.
  • Meningkatnya jumlah koin: Pada hari-hari awal cryptocurrency, hanya ada beberapa koin yang dapat diinvestasikan, tetapi minat spekulatif telah mengubahnya. Koin baru diperkenalkan secara teratur dan sekarang ada ribuan untuk dipilih.
  • Minat yang luas dalam mata uang digital: Tampaknya ada minat yang tumbuh pada cryptocurrency dari investor, perusahaan, dan pemerintah. Tesla memegang Bitcoin di neraca dan secara singkat menerima mata uang digital sebagai pembayaran sebelum berbalik arah. El Salvador mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah pada tahun 2021, meskipun Dana Moneter Internasional telah mendesak negara itu untuk membatalkan keputusannya. Meningkatkan penerimaan mata uang digital bisa menjadi positif bagi investor.

Kontra berinvestasi dalam cryptocurrency

  • Volatilitas ekstrim: Cryptocurrency sejauh ini sangat fluktuatif dalam keberadaannya yang relatif muda. Mereka tidak didukung oleh apa pun, jadi harga yang mereka perdagangkan ditentukan oleh keinginan para pedagang. Keberuntungan dapat dibuat dan hilang dengan cepat dan tidak ada yang tahu di mana koin akan diperdagangkan selanjutnya.
  • Risiko keamanan siber: Meskipun penggemar cryptocurrency menggembar-gemborkan manfaat keamanan dari koin digital, ada peretasan penting yang melibatkan cryptocurrency. Seringkali sulit untuk memulihkan dana yang dicuri.
  • Tidak ada nilai intrinsik: Cryptocurrency tidak memiliki nilai intrinsik, yang berarti mereka tidak didukung oleh aset atau pendapatan yang mendasarinya seperti saham. Saham memiliki nilai karena kekuatan pendapatan masa depan mereka dan apa yang akan mereka kembalikan untuk pemiliknya, sementara cryptocurrency tidak menawarkan hal semacam itu.
  • Risiko regulasi: Sementara El Salvador telah memeluk Bitcoin, banyak pemerintah jauh lebih skeptis tentang cryptocurrency. China telah melarang mereka sama sekali dan negara-negara lain dapat mengikutinya.

Kelebihan berinvestasi di saham

  • Sejarah panjang pengembalian yang solid: Saham memiliki rekam jejak yang panjang dalam menghasilkan pengembalian investasi yang solid, dengan S&P 500 mengembalikan sekitar 10 persen dalam jangka panjang. Meskipun saham dapat berubah-ubah dalam jangka pendek, mereka umumnya aman untuk disimpan dalam jangka waktu yang lama.
  • Memiliki nilai intrinsik: Saham mewakili kepentingan kepemilikan di perusahaan dan nilainya dari waktu ke waktu tergantung pada keberhasilan perusahaan yang mendasarinya. Perusahaan memiliki aset yang menghasilkan pendapatan dan arus kas bagi investor, menciptakan apa yang dikenal sebagai nilai intrinsik.
  • Dapat diakses: Lebih mudah dari sebelumnya untuk berinvestasi di saham hari ini dengan banyak broker online memotong biaya perdagangan menjadi nol. Anda dapat berinvestasi dalam saham individu atau memilih untuk membeli sekeranjang saham yang terdiversifikasi melalui dana indeks. Dana indeks membantu menjaga biaya tetap rendah dan Anda dapat membangun portofolio yang terdiversifikasi bahkan jika Anda tidak memiliki banyak uang untuk memulai.
  • Regulasi yang lebih kuat: Bursa saham, pialang, dan perusahaan semuanya diatur secara ketat melalui berbagai lembaga pemerintah. Perusahaan wajib memberikan informasi tertentu kepada investor melalui Securities and Exchange Commission. Tidak ada badan pengatur yang sempurna, tetapi saham telah ada sejak lama dan ada perlindungan investor tertentu.

Kontra berinvestasi di saham

  • Lincah: Saat Anda memegang sekeranjang saham yang luas melalui dana indeks, saham kurang stabil dibandingkan cryptocurrency. Saham individu bisa lebih fluktuatif, tetapi biasanya kurang dari cryptocurrency. Karena volatilitas ini, saham paling baik disimpan sebagai bagian dari rencana investasi jangka panjang, jadi Anda punya waktu untuk pulih dari kerugian jangka pendek.
  • Potensi yang lebih rendah untuk keuntungan ekstrim: Indeks saham luas seperti S&P 500 kemungkinan memiliki potensi yang lebih kecil untuk keuntungan ekstrem yang terkadang dapat ditemukan di antara mata uang kripto. Saham telah kembali sekitar 10 persen dalam jangka panjang, sedangkan cryptocurrency tidak jarang bergerak 10 persen dalam satu hari.

Pertimbangan lain saat berinvestasi di saham vs. crypto

Cakrawala waktu

Cakrawala waktu Anda — ketika Anda membutuhkan uang dari suatu investasi — adalah kriteria utama. Semakin pendek timeline Anda, semakin aman aset Anda, sehingga ada di sana saat Anda membutuhkannya. Semakin fluktuatif suatu aset, semakin tidak cocok bagi mereka yang memiliki jangka waktu pendek. Umumnya, para ahli menyarankan investor dalam aset berisiko seperti saham membutuhkan setidaknya tiga tahun untuk keluar dari volatilitas.

Saham

  • Saham sering kali bergejolak, tetapi cenderung kurang volatil dibandingkan kripto. Saham individu lebih fluktuatif daripada portofolio saham, yang cenderung mendapat manfaat dari diversifikasi.
  • Saham lebih cocok untuk investor yang dapat meninggalkan uangnya sendiri dan tidak perlu mengaksesnya. Umumnya, semakin lama Anda dapat membiarkannya diinvestasikan, semakin baik.
  • Beberapa saham bisa lebih fluktuatif daripada yang lain. Misalnya, saham pertumbuhan cenderung berfluktuasi lebih dari saham nilai atau saham dividen.
  • Investor dapat beralih dari saham yang lebih agresif (saham pertumbuhan) ke saham yang lebih aman (saham dividen) karena mereka perlu memanfaatkan uang mereka, seperti ketika mereka mendekati masa pensiun.

Mata uang kripto

  • Sementara saham fluktuatif, cryptocurrency sangat fluktuatif. Misalnya, selama tahun 2021, Bitcoin kehilangan lebih dari setengah nilainya dalam beberapa bulan dan kemudian naik 100 persen. Volatilitas seperti itu membuat crypto tidak cocok untuk investor jangka pendek.
  • Crypto lebih cocok untuk pedagang yang dapat membiarkan uang mereka terikat dan menunggu sampai pulih. Pikirkan tahun daripada minggu.

Manajemen portofolio

Saat Anda berpikir untuk membangun portofolio Anda, Anda tidak perlu membuat pilihan antara cryptocurrency dan saham — atau jenis aset lain seperti obligasi atau dana. Ini semua tentang pembobotan portofolio Anda dengan cara yang sesuai dengan risiko dan cakrawala waktu Anda.

Mata uang kripto

  • Mengingat risiko yang melekat, cryptocurrency bekerja lebih baik dengan alokasi kecil dalam keseluruhan portofolio Anda. Pikirkan 5 persen atau kurang.
  • Bahkan alokasi kecil dapat melakukan keajaiban untuk portofolio Anda jika cryptocurrency benar-benar lepas landas. Juga, membatasi alokasi kecil melindungi Anda dari kerugian total jika crypto tidak menghasilkan apa-apa.
  • Jika crypto tumbuh menjadi bagian yang signifikan dari portofolio Anda, Anda dapat mengalokasikan kembali lebih banyak uang Anda ke saham untuk menurunkan risiko keseluruhan portofolio Anda.

Saham

  • Mengingat rekor jangka panjang saham yang kuat, koleksi saham yang terdiversifikasi harus menjadi mayoritas portofolio Anda, terutama jika Anda memiliki waktu puluhan tahun hingga Anda perlu memanfaatkannya.
  • Jika Anda berinvestasi dalam saham individu, Anda harus meneliti saham Anda dengan cermat untuk mencapai pengembalian yang baik.
  • Jika Anda berinvestasi dalam dana, Anda dapat membeli dana yang terdiversifikasi secara luas seperti dana indeks S&P 500 tanpa riset yang signifikan dan menikmati potensi pengembalian yang tinggi.

Kesimpulan

Beberapa cryptocurrency telah melonjak harganya sejak diperkenalkan selama beberapa tahun terakhir, tetapi investor perlu memahami apa yang mereka investasikan, bukan hanya terburu-buru karena pedagang lain. Jika Anda memutuskan untuk mengambil saham dalam crypto, pertimbangkan bagaimana hal itu sesuai dengan toleransi risiko dan kebutuhan keuangan Anda sendiri. Investor dapat memperoleh pengembalian yang baik tanpa berinvestasi dalam cryptocurrency, dan beberapa investor, termasuk legenda seperti Warren Buffett, tidak akan menyentuh cryptocurrency.

5/5 - (120 votes)
Share Jika Bermanfaat Ya 🙂

Leave a Comment